Wawancara / Berita

Pembenahan Alutsista TNI dalam Pandangan Susaningtyas Kertopati

akurat logo
Deni Muhtarudin
Jumat, 29 Desember 2017 11:55 WIB
Share akurat gplus
 
Pengamat militer dan intelijen yang juga dosen intelijen maritim di Universitas Pertahanan (Unhan), Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati.
Pengamat militer dan intelijen yang juga dosen intelijen maritim di Universitas Pertahanan (Unhan), Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati.
(AKURAT.CO/Deni Muhtarudin)

AKURAT.CO, Tiga tahun Pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla (Jokowi-JK) sektor pertahanan dan keamanan, masih banyak yang perlu dibenahi.

Mulai dari modernisasi Alat Utama Sistem Persenjataan (Alutsista), hingga strategi pertahanan yang dapat menunjang visi 'Poros Maritim Dunia'.

Untuk itu, Pengamat Intelijen dan Militer dari Universitas Pertahanan (Unhan) Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati menyarankan pembenahan di berbagai sektor pertahanan tanah air.

Berikut petikan wawancara AKURAT.CO dengan perempuan yang akrab disapa Nuning itu:

1.Apa saja yang perlu dibenahi ke depan terkait Alutsista kita?

Pembenahan Alutsista TNI terbagi dalam dua program, untuk Alutsista yang dimiliki sebelum Minimum Essential Force (MEF) ditetapkan pemerintah dan setelah MEF berjalan. Alutsista sebelum MEF dibenahi untuk mempertahankan life cyrcle agar tetap dapat digunakan sesuai pasokan rantai logistik dan keahlian prajurit TNI yang mengawaki Alutsista tersebut. 

Dari analisa Operation Research, biasanya pembenahan Alutsista tersebut dituntut mencapai level yang Maximin, yaitu yang maksimal dan semua kondisi minimal. Sedangkan Alutsista yang pengadaannya setelah MEF berlaku, pembenahannya diutamakan untuk interoperability dan communability.

2. Apa yang dimaksud dengan pembenahan Interoperability dan Communability?

Pembenahan yang bersifat interoperability agar seluruh Alutsista ketiga matra dapat digunakan secara terintegrasi. Contohnya, meskipun jenis alat komunikasi yang diadakan oleh masing-masing angkatan berbeda tetapi tetap terintegral ke dalam sistem komunikasi ketika operasi gabungan digelar.

Pembenahan yang bersifat communability agar suku cadang dan/atau logistik Alutsista yang diadakan oleh suatu angkatan dapat memenuhi kebutuhan angkatan lainnya. Contoh, suku cadang tank milik Angkatan Darat dapat digunakan oleh panser Korps Marinir.

Amunisi meriam kaliber 40 mm Angkatan Laut dapat mendukung kebutuhan pesawat tempur Angkatan Udara. Menggunakan Operation Research, maka pembenahan Alutsista tersebut dituntut mencapai level yang Minimax, yaitu yang minimal dari semua kondisi maksimal.

Pada prinsipnya pembenahan Alutsista sebelum MEF ditujukan untuk efisiensi, sedangkan pembenahan Alutsista setelah MEF ditujukan untuk optimalisasi (efektif dan efisien).

3. Jika begitu, apakah harus ada peningkatan kemampuan prajurit dari ketiga angkatan agar dapat menunjang pembenahan tersebut?

Pembenahan Alutsista TNI setelah MEF memang membutuhkan profesionalitas prajurit TNI dari ketiga angkatan yang terintegrasi. Artinya, sistem pendidikan dan latihan prajurit TNI harus dibenahi sesuai dengan operational requirement dan technical specification Alutsista yang diadakan setelah MEF.

Diklat TNI harus menerapkan standar dan kriteria profesionalitas prajurit TNI yang baru sesuai parameter Alutsista yang terintegrasi. Pembenahan Alutsista yang terintegrasi dan pembenahan kompetensi dan kapasitas tempur prajurit TNI sesuai Alutsista baru tersebut berujung pada pembenahan organisasi TNI.

4.Bagaimana cara meningkatkan kemampuan prajurit dari ketiga angkatan sehingga dapat terintegrasi satu sama lainnya?

Organisasi TNI dapat dibenahi agar benar-benar berada kondisi siap-siaga tempur. Dari perspektif ilmu pertahanan, maka tuntutan kondisi tersebut harus dijawab dengan menganalisa sejauhmana efektifitas dan efisiensi organisasi TNI saat kondisi perang atau saat operasi gabungan berlangsung.

Jadi, organisasi tempur TNI adalah organisasi yang bersifat permanen dan bukannya organisasi bentukan (ad hoc). Organisasi TNI tidak berubah baik pada masa damai maupun pada masa perang. Idealnya organisasi TNI adalah organisasi tempur permanen yang dapat digunakan secara optimal pada masa damai sekaligus pada masa perang. Pembenahan organisasi TNI adalah konsekuensi logis dari pembenahan Alutsista TNI.

5. Dukungan seperti apa yang perlu dipersiapkan untuk melakukan pembenahan dan peningkatan kemampuan prajurit TNI?

Tuntutan terhadap profesionalitas TNI menuntut pemerintah untuk memenuhi kebutuhan asasi TNI. Pemerintah harus melengkapi TNI dengan peralatan tempur modern agar seimbang dengan kompetensi prajurit TNI.

Pemerintah dapat memenuhi kebutuhan fasilitas dan sarana-prasarana untuk menyelenggarakan pendidikan dan latihan. Pemerintah dapat menyediakan alokasi anggaran sesuai Benefit-Cost Analysis antara tugas TNI dan dukungan logistiknya. 

Pada intinya, jangan sampai tuntutan terhadap kompetensi prajurit TNI tidak seimbang risiko yang dihadapi di medan tugas.

Sebagai contoh, tunjangan kinerja TNI seharusnya mendapat alokasi yang paling tinggi karena adanya risiko kematian. Risiko kematian prajurit militer lazim digunakan dalam perhitungan gaji atau tunjangan lain.

6. Ke depan, langkah apa saja yang diperlukan oleh pertahanan Indonesia dalam menghadapi respon ancaman yang kian strategis?

Pertama, salah satu parameter yang menentukan kekuatan pertahanan maritim tersebut adalah kemampuan pendeteksian serta memberikan reaksi terhadap ancaman secara efektif dan efisien, Intelijen Maritim sebagai first line of defense.

Kedua, Network Centric Warefare (NCW). Perwujudan Single Agency-Multi Task yang terintegrasi, efisien dan terpadu untuk memudahkan koordinasi dalam pengumpulan data dan respon terhadap ancaman, menghindari adanya ego sektoral.

Ketiga, perlunya transformasi Intelijen AL (Naval Intelligence) yang terbatas pada dimensi pengamanan dan sektoral menjadi Intelijen Maritim yang mampu menyediakan informasi menyeluruh kepada pemangku kepentingan maritim nasional (lintas sektoral).

7. Apa harapannya terkait bidang militer dan pertahanan Indonesia di 2018 nanti?

Organisasi TNI dapat dibenahi agar benar-benar berada dalam kondisi siap-siaga tempur. Dari perspektif ilmu pertahanan, maka tuntutan kondisi tersebut harus dijawab dengan menganalisa sejauhmana efektifitas dan efisiensi organisasi TNI saat kondisi perang atau saat operasi gabungan berlangsung.

Jadi, organisasi tempur TNI adalah organisasi yang bersifat permanen dan bukannya organisasi bentukan (ad hoc). Organisasi TNI tidak berubah baik pada masa damai maupun pada masa perang. Idealnya organisasi TNI adalah organisasi tempur permanen yang dapat digunakan secara optimal pada masa damai sekaligus pada masa perang. Pembenahan organisasi TNI adalah konsekuensi logis dari pembenahan Alutsista TNI.[]


Editor. Ridwansyah Rakhman

 

Rekomendasi


 

 

News Feed

Liliyana Natsir Sudah Punya Resep Hapus Kutukan Istora

Selasa, 23 Januari 2018 12:35 WIB

Tontowi/Liliyana belum pernah meraih gelar juara di Istora Senayan.


Tahun Lalu Target 15 Juta Wisatawan Tak Tercapai

Selasa, 23 Januari 2018 12:33 WIB

Pemerintah melalui Kemenpar akan terus melakukan inovasi demi menggaet wisatawan mancanegara.


Swansea City Hentikan Rekor Tak Terkalahkan Liverpool

Selasa, 23 Januari 2018 12:32 WIB

Hasil itu juga membuat rekor 18 kali tak terkalahkan pun terhenti.


Buronan Curanmor Tertangkap Jual Narkoba

Selasa, 23 Januari 2018 12:32 WIB

Setelah dilakukan pendalaman baru diketahui bahwa AH merupakan buronan kasus pencurian motor


Tinggal di Lingkungan Hijau Hindarkan Anak-anak dari Depresi

Selasa, 23 Januari 2018 12:31 WIB

Anak-anak yang tinggal di pedesaan dengan banyak tanaman justru lebih sehat baik fisik atau pun mentalnya.


Gaya Rambut Dikritik, Pasha 'Ungu' Buka Suara

Selasa, 23 Januari 2018 12:30 WIB

Dikritik banyak orang karena model rambut, Pasha akui tak melanggar etika


DPRD DKI: Kebijakan Penataan Tanah Abang Mengadu Domba

Selasa, 23 Januari 2018 12:24 WIB

Pajak jalan dibebankan kepada sopir angkot, namun penggunaannya untuk PKL


Putri Titian Marah ke Junior Liem, Warganet Kok Ketawa?

Selasa, 23 Januari 2018 12:12 WIB

Putri Titian ungkapan kekesalannya kepada Junior Liem, namun warganet malah menertawainya. Ada apa?


Indika Energy Minat Saham DOID dari Northstar, Kedua Sahamnya Terus Hijau Sejak Pembukaan

Selasa, 23 Januari 2018 12:12 WIB

Reza: Pemberitaan Northstar Ini sebenernya masih belum jelas dijualnya kemana, dan dijual berapa persen


Peduli Pembangunan SDM Pemuda, Wali Kota Jayapura Terima Penghargaan

Selasa, 23 Januari 2018 12:10 WIB

Dengan adanya penghargaan ini nantinya lebih menegaskan kepedulian Pemerintah Kota Jayapura dalam program pembinaan masyarakat


[FOTO] Tokyo Tertimbun Salju Tebal

Selasa, 23 Januari 2018 12:02 WIB

0


Trailer 2 Rampage telah Hadir Secara Online

Selasa, 23 Januari 2018 11:59 WIB

Film Rampage direncanakan rilis pada 20 April 2018 mendatang.


Lewat Command Center, Bakamla Pantau Keamanan Laut Indonesia

Selasa, 23 Januari 2018 11:55 WIB

Keberadaan Bakamla Integrated Information System (BIIS) memungkinkan Bakamla memiliki wadah yang memfasilitasi secara terintegrasi


Jumanji: Welcome to the Jungle Kokoh di Puncak Box Office

Selasa, 23 Januari 2018 11:55 WIB

Film ini telah mendapat pemasukan sebesar 450 juta dolla AS secara internasional.


Polisi Janji Tindak Lanjuti Kasus Penembakan di Lipss Club

Selasa, 23 Januari 2018 11:52 WIB

Dalam kasus penembakan kader Gerindra ada dua kasus, yang pertama penembakan yang kedua pengeroyokan anggota Brimob